Jumat, 20 Januari 2012

Jingga Untuk Matahari

Note: This post is written in Bahasa


Oke, gue nge-blog lagi, yaaiiyy. Perasaan udah lamaaa banget setelah postingan terakhir gue. Anyway, potingan sebelum ini tentang short-story gue which was absolutely strange. As you could see, judulnya Me met Demigods (Part 1). Kenapa part 1? Iya, part satu karena masih ada lanjutannya. Anehnya itu short-story tapi kok bisa nyampe bersambung itu? Entahlah, gue emang nggak bisa bikin short-story. Asli, gue selalu pengen bikin cerpen tapi jadinya malah berpuluh-puluh halaman. Weird? Yes, that’s me. Ngomong-ngomong, setelah berminggu-minggu lanjutan short-story itu belum gue bikin lagi. Nggak tau kenapa gue jadi nggak mood gitu padahal gue udah ngerencanain ceritanya sampe ke ending, dan gue jamin nggak akan ada part 3, 4, 5, dan seterusnya. Jadi, entah kapan part 2 nya bisa gue posting lagi. Gue ngomong gini kayak ada yang beneran baca aja ni blog. Hahaa, entahlah, yang jelas this is my blog and I could post anything I want.

So, sebenernya postingan ini bukan ditujukan untuk ngebahas short-story gue yang nggak kelar-kelar. Bukan, bukan sama sekali. Yang bener adalah postingan ini bakal berisi tentang spoiler buku ketiga dari trilogy Jingga dan Senja yang judulnya Jingga Untuk Matahari. By the way, dua buku sebelumnya udah pernah gue review jadi kalo ada yang penasaran gimana ceritanya bisa baca disini.
Jingga Untuk Matahari (JUM) ini adalah sebuah buku yang ditulis oleh penulis teenlit senior yaitu mbak Esti Kinasih. Buku-bukunya sering jadi best seller loh, terutama trilogy Jingga dan Senja ini. Di salah satu fanpage atau lebih tepatnya grup di Facebook, buku ini punya penggemar yang luar biasa banyak. Kalau nggak salah terakhir gue cek, penghuninya udah sekitar 2999. Wow, kebayang kan seberapa fenomenal buku ini dikalangan remaja. Anyway, sekedar mengingatkan, tokoh utama di buku ini bernama Ari alias Matahari Senja (FYI: entah kenapa tiap nyebutin nama ini hati gue berbunga-bunga. Iya, hati gue keluar bunga-bungaan gitu. Aneh ya? Emang.) This is my favorite character, ever. Kenapa? Karena karakternya dapet banget. Gue nggak bosen-bosen ngegambarin sosok Ari yang cool, berani, pemberontak, trouble-maker, dan lain-lain. Tapi karena postingan ini bukan ajang curhat jadi kayaknya gue skip aja bagian yang ini. Nah, selain Ari ada karakter utama lain, cewek, bernama Tari alias Jingga Matahari. Dari nama tokohnya aja buku ini udah beda. Supercool! Sebenernya gue pengen banget nyeritain sedikit tentang buku sebelumnya tapi berhubung udah pernah gue tulis di postingan sebelumnya dan kesannya terlalu bertele-tele jadi mendingan nggak usah deh.

Okay, back to the topic, kalo diibaratkan ibu hamil, buku JUM ini udah hamil tua yang bayinya ketuaan dalem perut. Buat fans-fans JUM pasti tau banget rasanya nunggu buku ini selama berabad-abad. Oke, nggak segitunya juga sih, tapi bener lamanya minta ampun. Awalnya buku ini dikabarkan bakal brojol bulan juli-agustus 2011. Sekitar 5 bulan setelah buku sebelumnya, Jingga Dalam Elegi terbit. Saat itu gue berpikir, wow, keren banget mbak Esti bisa nyelesein naskahnya Cuma butuh waktu sekitar 4-5 bulan sebelum dikasih ke editor dan diterbitin. Padahal jarak penerbitan buku pertama ke kedua waktu itu cukup lama juga, sekitar setahunan. Mbak Esti pasti penulis yang super banget. Tapi yaa nggak masalah juga sih. Buat gue makin cepet terbitnya makin bagus. Pas deket-deket bulan juli terus lewat agustus belum ada kabar juga JUM bakal diterbitin. Sempet beberapa kali editor buku ini, Mbak Vera, bilang kalo bentar lagi naskah bakal dikasih sama mbak Esti. Sampe bulan-bulan yang dijanjikan datang tetep belum ada kepastian dari pihak penerbit. Nggak lama setelah itu mbak Vera konfirmasi kalau naskah masih ditangan mbak Esti. Itu berarti belum akan diterbitin dibulan tersebut. Kita sebagai penggemar kecewa dong. Tapi yang namanya suka banget apa aja pasti dilakuin. Begitu juga para fans JUM. Kecewa tapi tetep nunggu dengan sabar. Seterusnya beredar kabar kalau JUM bakal terbit bulan oktober , November, desember dan seterusnya yang sampai hari ini kenyataannya belum nongol-nongol juga. Nggak heran sih kenapa naskahnya bisa molor sampe berbulan-bulan dari yang dijadwalkan. Gue tau betul nulis itu nggak segampang ngebalikin telapak tangan. Harus ada tahap-tahap yang dilalui. Apalagi kalau mau bikin buku yang best seller, pasti harus ada perencanaan yang matang pula. Kalau awalnya gue terheran-heran buku ini dijadwalkan terbit CUMA 5 bulan setelah buku sebelumnya, sekarang terbukti kalau emang nggak segampang itu. Nulis butuh waktu, apalagi kalau ditengah-tengah kita kena distraksi. Beuh, ini yang paling berat. Nulis bisa jadi mood-mood-an. Gue nggak bisa bayangin seorang penulis yang dikejar deadline saat distraksi. Pasti rasanya frustasi berat.

Anyway, waktu ditemui di beberapa kali meet and greet, mbak Esti bilang alasannya JUM nggak kelar-kelar adalah karena beliau mau bikin cerita yang bener-bener waah dan nggak mau mengecewakan pembaca which is nggak butuh waktu sebentar. Naskah ini harus mengalami beberapa kali perombakan bahkan sempet dirombak total lho saking seriusnya mbak Esti menyelesaikan trilogy ini. Beliau takut mengecewakan pembaca kalau endingnya nggak sesuai sama harapan pembaca. Jadi awalnya di buku JUM nanti si tokoh utama cewek, Tari, bakal pacaran sama Ata, kembarannya Ari. Tapi mbak Esti bilang kalau dia dikasih saran untuk merubah ending ceritanya karena nggak sesuai sama keinginan pembaca. Jadilah naskah ini dirombak habis-habisan. Bayangin, setelah lo capek-capek nulis dan semua tulisan lo harus diacak-acak ulang. Kebayang kan gimana susahnya kerja keras mbak Esti merampungkan seri terakhirnya ini. Jadi, kalau buku ini isinya amat sangat bagus nantinya, berarti kesabaran penggemar selama ini nggak sia-sia kan. Kabar terakhir sih, JUM dijadwalakan terbit februari pas hari valentine. Nggak begitu ngarep juga sih, mengingat beberapa kali rumor yang beredar itu nggak bener. Cape hati juga nunggu nya. Tapi dari berbagai informasi, terutama editornya sendiri, Mbak Vera yang bilang jadi yaa percaya nggak percaya.
Di meet n greet tersebut mbak Esti juga sempet ngebocorin beberapa fakta soal JUM. Katanya, di JUM nanti Ari dan Ata bakal berantem. Di SMA Airlangga bakal ada 2 kubu, yaitu kubu Ata dan Ari. Nanti, Ata juga bakal ngegaet Angga sebagai pertnernya untuk ngelawan Ari. Tari dan Ata juga sempet jadian tapi nanti Ata bakal ‘ngasih’ Tari ke Angga. Gue juga nggak tau arti ‘ngasih’ disini apa -___-. Alasan Ata pacaran sama Tari juga bukan karena dia suka. Iya, Ata sama sekali nggak suka sama Tari. Nggak tau deh kenapa. Trus, ternyata Ata itu punya jiwa kepemimpinan yang naluriah sehingga dia bisa dengan mudah mencari banyak pengikut. Beda sama Ari yang lebih mengandalkan uang. Istilahnya money talks gitu. Kalo nggak ada uang mungkin Ari kesulitan dapetin supporter. Jadinya banyak pengikut dan fans Ari yang berpindah ke Ata. Mbak Esti sendiri ngaku awalnya dia jatuh cinta sama Ari tapi setelah dia bikin sosok Ata, mbak Esti malah lebih prefer ke Ata karena karakter Ata kayaknya lebih powerful. Hmmm, gue jadi mikir segitu berpengaruhnya kah sosok Ata ini. Gue jadi takut akhirnya pindah haluan dari Team Ari jadi Team Ata #eaaa.  Buat yang bilang kalo sosok Ata ini adalah karakter antagonis, salah besar kok. Mbak Esti bilang Ata bukan jahat tapi dia lebih ambisius. Dia juga punya masalah pribadi ke ayahnya. Pokoknya semua tanda tanya dibuku sebelumnya bakal dikuak habis di JUM nanti. So, jangan pernah berhenti bersabar yaa. Buat mbak Esti sendiri SemangKa yaa, Semangat Kakaa….!

By the way, kabarnya nanti serial Jingga dan Senja ini bakal di film-kan, lho. Masalah rumor atau bukannya ini who knows. Yang jelas kalau seandainya bener bakal difilmin gue bakal amat sangat senang dan bahagia. That would be great. Gue pengen tau aja gimana sih sosok Ari dkk kalau di realisasikan. Oya, mbak Esti sendiri pernah bilang kalau seandainya JDS (Jingga dan Senja trilogy) bakal di filmkan, dia pengen sosok Ari itu harus yang bener-bener Indonesia. Bukan yang blasteran-blasteran gitu kayaknya. Kalau buat gue sendiri sih susah juga nentuin siapa yang cocok memerankan Ari ini karena sosok Ari itu sarat akan ke- perfectionis-an dimata pembaca. Nah lho, susah kan. Tapi gue punya kandidat utama siapa yang cocok meranin Ari. Siapa? Satu nama, Mario Maurer. Aktor Thailand yang terkenal sebagai Shone di film A Crazy Little Thing Called Love. Kenapa jadi jauh banget ke aktor Thailand? Nggak tau juga. Suka-suka gue lah, ini kan tulisan gue. Tapi serius deh, cocok banget loh. Oke, emang jauh banget dari permintaan mbak Esti. Harus yang Indonesia asli. Iya, gue tau. Tapi mau gimana lagi, Mario Maurer menurut gue cocok banget jadi sosok Ari. Perfect. Appearently-nya menurut gue udah pas banget. Lagian Thailand kan nggak jauh beda sama Indonesia. Mukanya emang masih Asia gitu, hehee, *maksa*. Sayangnya ini emang agak mustahil juga sih. Gimana bisa orang Thailand meranin peran Indonesia. Gue emang suka ngekhayal dan yang ini udah amat sangat berlebihan. Tapi serius, gue lagi suka banget sama Mario. Pas gue nonton film Crazy Little Thing Called Love aktingnya oke banget. Natural. Emang kalo orang ganteng sejelek apapun kelakuannya pengennya bilang yang baik-baik aja. Ngomong-ngomong tanggal lahir Mario sama sama tanggal lahir gue lho. Empat desember. Jodoh kali ya?! Tambah maksa tapi yaa bisa aja sih. Temen gue punya gebetan yang tanggal lahirnya beda 10 hari sama dia dan dia bilang itu jodoh. Apalagi gue yang samaan sama Mario, ehe.  Kenapa jadi ngomongin Mario? Entahlah, pengen aja. Nggak suka? Yaudah, nggak usah dibaca.

The fact is, I can’t get enough of him. Satu kata buat Mario. Ganteng ganteng ganteng. Eh, itu 3 kata yaa. Nggak pa-pa deh itu 1 kata yang gue lebih-lebihin jadi 3. Oke, kayaknya gue udah terlalu ngelantur dari JUM sampe Mario. Kayaknya I should end this post right away. Tapi sebelum gue tutup dengan wassalam gue mau kasih liat beberapa foto. Seperti biasa postingan tanpa gambar didalamnya seperti sayur tanpa garam, kurang enak kurang sedap. Kayak lagu nya Inul ya? Ada yang bilang ‘A picture worth thousand words’. So here it is



penampakan cover Jingga Untuk Matahari. Muahuehuahue

 2 buku sebelumnya. Jingga dan Senja, Jingga Dalam Elegi


Surat permintaan maaf mbak Esti Kinasih untuk pembaca



Zoom out


Caution: Pictures  may caused fainting and bloodynose







dua gambar diatas gayanya Arii bangeeeetttt *melting*




beberapa gambar diatas cuplikan film A Crazy Little Thing Called Love








Kabar gembira! katanya film ACLTCL bakal ada sequelnya. kapan? kita tunggu aja :)


Oya, diawal film Nam, pemeran utama cewek bilang begini:
 All of us have someone hidden in the bottom of our hearts. When we think of them, we feel like, um, we always feel a little pain inside. But we still want to keep them. Even though I don’t know where he is today or what he’s doing, he’s the reason why I know such thing.
A Crazy Little Thing Called Love

So sweet, dan gue suka kata-katanya. Gue juga suka sama Mario...
Oke, nggak penting. Yang jelas sekarang gue nggak ada bahan lagi buat ditulis jadi kita sudahi saja posting nggak jelas ini. Bye...



3 komentar:

FiAS mengatakan...

OK FINE.
kali ini gue akan berlaga seperti ranger pink kecoklatan
"ya allah..itu ganteng,ya allah ! ya allah ! ya allah ! sumpah ganteng! itu ganteng ! ya allah ! ya allah...YA ALLAH ! ganteng sumpah ganteng .. ya allah blah blah blah"

iya gue tau,gue telat tapi. masih banyak sumur diladang bukan?

Rismadilla Ulfah mengatakan...

sorry saingan lo banyak. mending mundur teratur deh! HAHA

FiAS mengatakan...

*jger
lari lari di tengah ujan petir
"KENAPA???KENAPA??? KENAPA??? KENAPA SEMUA INI HARUS TERJADI PADAKU ???"